ADS

3 Kota Favorit Wisatawan Mancanegara POPULER

Semangat Pagi travel mania..

kali ini kami ingin sedikit share, mengenai wisata apa saja yang jadi kesukaan wisatawan mancanegara populer akhir-akhir ini.

kita tahu Indonesia merupakan negara yang sangat kaya dengan sumber daya alamnya yang luar biasa banyaknya. dari hutan,pengunungan sampai lautan terdalam ada di indonesia. daya tarik ini lah membuat para wisatawan mancanegara untuk datang untuk melihat dan menyaksikkan kemegahan alam di indonesia. 

banyak sekali tempat untuk berwisata dari ujung indonesia sampai dengan merauke. dari tempat untuk diving,surfing sampai tempat untuk membuat kerajinan khas indonesia semua tersedia. ada beberapa tempat di indonesia yang banyak dikunjungi wisatawan dalam negeri ataupun wisatawan mancanegara. berikut kota kota yang ramai dijadikan tempat wisata favorit.

1. Bali 



biasa dengan panggilan pulau dewata merupakan tujuan utama warga international ketika berkunjung ke indonesia. bali memiliki hamparan pantai yang panjang dan indah. tidak salah bali menjadi favorit

Bali adalah nama salah satu provinsi di Indonesia dan juga merupakan nama pulau terbesar yang menjadi bagian dari provinsi tersebut. Selain terdiri dari Pulau Bali, wilayah Provinsi Bali juga terdiri dari pulau-pulau yang lebih kecil di sekitarnya, yaitu Pulau Nusa Penida, Pulau Nusa Lembongan, Pulau Nusa Ceningan dan Pulau Serangan.


Bali terletak di antara Pulau Jawa dan Pulau Lombok. Ibukota provinsinya ialah Denpasar yang terletak di bagian selatan pulau ini. Mayoritas penduduk Bali adalah pemeluk agama Hindu. Di dunia, Bali terkenal sebagai tujuan pariwisata dengan keunikan berbagai hasil seni-budayanya, khususnya bagi para wisatawan Jepang dan Australia. Bali juga dikenal dengan sebutan Pulau Dewata dan Pulau Seribu Pura. (wikipedia)

2. Yogyakarta


kentalnya kebudayaan di kota ini membuat wisatawan merasakan keramahtamahan serta dapat menyaksikkan ke indahan sejarah di kota ini. salah taunya candi borobudur yang sempat masuk kedalam tujuh keajaiban dunia.

Daerah Istimewa Yogyakarta adalah Daerah Istimewa setingkat provinsi di Indonesia yang merupakan peleburan Negara Kesultanan Yogyakarta dan Negara Kadipaten Paku Alaman. Daerah Istimewa Yogyakarta yang terletak di bagian selatan Pulau Jawa bagian tengah, dan berbatasan dengan Provinsi Jawa Tengah dan Samudera Hindia. Daerah Istimewa yang memiliki luas 3.185,80 km2 ini terdiri atas satu kota, dan empat kabupaten, yang terbagi lagi menjadi 78 kecamatan, dan 438 desa/kelurahan. Menurut sensus penduduk 2010 memiliki jumlah penduduk 3.452.390 jiwa dengan proporsi 1.705.404 laki-laki, dan 1.746.986 perempuan, serta memiliki kepadatan penduduk sebesar 1.084 jiwa per km2.
Penyebutan nomenklatur Daerah Istimewa Yogyakarta yang terlalu panjang menyebabkan sering terjadinya penyingkatan nomenklatur menjadi DI Yogyakarta atau DIY. Daerah Istimewa ini sering diidentikkan dengan Kota Yogyakarta sehingga secara kurang tepat sering disebut dengan Jogja, Yogya, Yogyakarta, Jogjakarta. Walaupun memiliki luas terkecil ke dua setelah Provinsi DKI Jakarta, Daerah Istimewa ini terkenal di tingkat nasional, dan internasional, terutama sebagai tempat tujuan wisata andalan setelah Provinsi Bali. Daerah Istimewa Yogyakarta mengalami beberapa bencana alam besar termasuk bencana gempa pada tanggal 27 Mei 2006, dan erupsi Gunung Merapi pada medio Oktober-November 2010. (wikipedia)

3. Palembang



kota yang terkenal dengan hidangan olahan dari ikan ini juga menarik wisatawan dengan daya tarik sungai musi dengan jembatan ampera yang megah membuat palembang menjadi tujuan wisata di pulau sumatera.

Kota Palembang adalah ibu kota provinsi Sumatera Selatan. Palembang merupakan kota terbesar kedua di Sumatera setelah Medan. Kota Palembang memiliki luas wilayah 358,55 km²[4] yang dihuni 1,7 juta orang dengan kepadatan penduduk 4.800 per km². Diprediksikan pada tahun 2030 mendatang Kota ini akan dihuni 2,5 Juta orang.

Sejarah Palembang yang pernah menjadi ibu kota kerajaan bahari Buddha terbesar di Asia Tenggara pada saat itu, Kerajaan Sriwijaya, yang mendominasi Nusantara dan Semenanjung Malaya pada abad ke-9 juga membuat kota ini dikenal dengan julukan "Bumi Sriwijaya". Berdasarkan prasasti Kedukan Bukit yang ditemukan di Bukit Siguntang sebelah barat Kota Palembang, yang menyatakan pembentukan sebuah wanua yang ditafsirkan sebagai kota pada tanggal 17 Juni 688 Masehi, menjadikan kota Palembang sebagai kota tertua di Indonesia. Di dunia Barat, kota Palembang juga dijuluki Venice of the East ("Venesia dari Timur").